Jumat, 11 Januari 2013

Ketegangan Antara China dan Jepang

. Jumat, 11 Januari 2013

Pakar Telematika Roy Suryo. Ketegangan antara China dan Jepang semakin panas, setelah kedua negara kini sama-sama tak ragu mengerahkan kekuatan militernya. Hari Jumat (11/1/2013), Kementerian Pertahanan China mengakui telah mengerahkan dua pesawat tempur J-10 untuk mengawasi gerak-gerik pesawat-pesawat tempur F-15 Eagle milik Jepang yang membuntuti salah satu pesawat sipil China di kawasan Laut China Timur.

Menurut China, pesawat-pesawat militer Jepang itu telah mengganggu patroli rutin pesawat milik badan pemerintahan sipilnya. Menurut kantor berita Xinhua, insiden tersebut terjadi hari Kamis (10/1/2013), saat sebuah pesawat sipil Y-8 milik China dibuntuti dua F-15 Jepang saat berpatroli di kawasan dekat anjungan minyak lepas pantai di bagian barat daya Laut China Timur.

Dua J-10 langsung diterbangkan untuk memonitor gerak-gerik dua pesawat tempur Jepang itu. Satu pesawat pengintai milik Jepang juga dijumpai di kawasan perairan yang sama.

Pada hari Kamis, kantor berita Jepang Kyodo News juga mengabarkan adanya dua pesawat tempur China yang terdeteksi mendekati kawasan sengketa di Laut China Timur.

Dua negara saat ini sedang bersitegang soal klaim kedaulatan atas Kepulauan Senkaku (atau Diaoyu menurut China) di kawasan Laut China Timur. Ketegangan memuncak setelah pemerintah Jepang membeli tiga dari lima pulau digugusan kepulauan tersebut dari seorang pemilik pribadi.

Selama ini, perjumpaan kekuatan dua pihak di kawasan perairan tersebut masih melibatkan kekuatan sipil, antara kapal-kapal Penjaga Pantai Jepang dengan kapal survei maritim Badan Kelautan China.

Namun, sejak Desember lalu, Jepang mulai mengerahkan pesawat-pesawat tempur milik Pasukan Bela Diri Udaranya guna mengusir pesawat-pesawat survei maritim milik China yang mencoba mendekati kawasan sengketa.

Kemhan China menyatakan, akhir-akhir ini pesawat-pesawat militer China terus meningkatkan aktivitasnya dalam membayangi pesawat-pesawat China. Menurut kementerian tersebut, militer China akan meningkatkan kewaspadaan dan bertekad melindungi keamanan wilayah udara China. Insiden hari Kamis tersebut menandai saat kekuatan militer kedua negara bertemu secara langsung.

0 komentar: